TKN SIAP LAKUKAN UPAYA HUKUM TERKAIT HOAKS PEMBELIAN PESAWAT MIRAGE

Keterangan Gambar : Juru Bicara Kementerian Pertahanan Dahnil Anzar Simanjuntak dalam temu media di Jakarta Pusat, Sabtu (10/2/2024) (ANTARA/Walda Marison)


Editor: Rita Zoelkarnaen

indonesiapersada.id – Jakarta: Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Habiburokhman memastikan kesiapan melakukan upaya hukum atas tersebarnya berita hoaks yang menuduh Calon Presiden RI Prabowo Subianto menerima uang hasil pembelian pesawat tempur Mirage 2000-5 dari Qatar.

"Soal (upaya hukum) apa, nanti kami pikirkan, tapi kami mengingatkan bahwa menyebarkan fitnah itu kan melanggar hukum. Jadi, tindakan yang kami lakukan pasti sesuai hukum dan perundangan yang berlaku," kata Habiburokhman saat ditemui di Jakarta Pusat, Sabtu (10/2/2024) seperti dikutip dari www.antaranews.com.

Di saat yang sama, Juru Bicara Kementerian Pertahanan Dahnil Anzar Simanjuntak menjelaskan isu bahwa Prabowo mendapat upah dari pihak Qatar karena membeli 12 pesawat Mirage 2000-5 adalah tidak benar (hoaks). Menurutnya, Kementerian Pertahanan memang sempat berencana membeli 12 pesawat tersebut.

Namun kontrak pembelian tersebut dibatalkan karena pertimbangan keuangan. Dengan batalnya kontrak tersebut, lanjut Dahnil, maka pembelian 12 pesawat Mirage itu pun tidak pernah terjadi, sehingga tuduhan terhadap Menhan adalah hoaks dan fitnah.

"Jadi, tidak ada pembelian Mirage artinya tidak ada kontrak yang efektif di Kemhan terkait pembelian Mirage, jadi secara konten semua yang disampaikan adalah berita hoaks tersebut jelas adalah fitnah," kata dia.

Dia juga menyinggung nama Meta Nex selaku situs pertama yang menampilkan informasi tersebut. Saat pihaknya memeriksa kembali situs itu, informasi tersebut sudah tidak ada. Dahnil pun menyangka informasi tidak benar itu diterima oleh publik, bahkan disebarkan oleh media massa nasional tanpa adanya upaya klarifikasi.

"Di sisi lain beberapa media mengangkat isu ini tanpa ada upaya klarifikasi guna menyampaikan bahwasanya ini hoaks dan fitnah," kata dia.

Dia berharap dengan adanya pernyataan resmi ini, masyarakat tidak dengan mudah termakan pemberitaan yang disebut hoaks tersebut.

Sebelumnya, beredar kabar di laman Meta Nex yang menyebut bahwa Menhan Prabowo sedang disorot oleh Komisi Antikorupsi Uni Eropa karena diduga menerima sejumlah uang hasil pembelian 12 pesawat Mirage 2000-5 dari negara Qatar.

Pesawat bekas tersebut dibeli dan direncanakan akan datang pada 2025. Berdasarkan pemberitaan di situs tersebut, Prabowo dikabarkan menerima sejumlah uang dari hasil pembelian pesawat tersebut dari pihak Qatar. Uang tersebut dikabarkan digunakan oleh Prabowo sebagai biaya politik untuk pencalonan dirinya sebagai calon presiden.* (LKBN Antara)

Facebook Comments

0 Komentar

TULIS KOMENTAR

Alamat email anda aman dan tidak akan dipublikasikan.