ATIKOH GANJAR SUMBER INSPIRASI GAYA HIDUP SEHAT

Keterangan Gambar : Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan istri, Siti Atikoh, kompak berlari bersama runners lain dalam Fun Run Farewell with Mbak Atikoh start di Stadion Jatidiri Semarang, Sabtu (2/9/2023).* (foto: istimewa)


Oleh: Pimred BILive Aan Kasianto, Editor: Rita Zoelkarnaen

indonesiapersada.id - Semarang: Ketua Tim Penggerak PKK Jawa Tengah, Siti Atikoh Ganjar Pranowo merasakan suasana haru sekaligus bahagia menjelang masa purna tugasnya. Sabtu (2/9/2023) pagi, Atikoh menyelesaikan lari 10 kilometer bersama ratusan penghobi lari di Jawa Tengah. Acara tersebut dikemas dalam acara Fun Run Farewell with Mbak Atikoh.

Didampingi sang suami, Ganjar Pranowo, Atikoh menyapa para runners yang sudah berkumpul di titik awal rute yakni Stadion Jatidiri, Semarang, pukul 05.40 WIB. Atikoh pun menyampaikan apresiasi kepada seluruh pelari yang telah membersamainya selama sepuluh tahun belakang.

"Race pertama saya itu Borobudur Marathon sekitar tahun 2016 atau 2017, saat itu ikut 10K dan finishnya terasa seperti digebukin orang sekampung," ucap Atikoh membuat suasana ger-geran.

Ketua Kwarda Jateng itu menyebut, capaiannya kini hingga berhasil menjadi marathoners juga berkat motivasi para runners yang selalu mendampinginya. Lewat olahraga lari, Atikoh menjadi semakin paham dengan arti perjuangan dan proses.

"Tidak ada sesuatu yang instan di dunia ini. Semua harus dilakukan dengan latihan, dengan perjuangan untuk bisa kita improve," tegasnya.

Atikoh dan para pelari menyelesaikan rute lari 10th Fun Run Farewell with Mbak Atikoh dengan waktu tempuh satu jam. Rute yang dipilih pun tak biasa, yakni start dari Stadion Jatidiri melewati Jln. Semeru Raya menuju Jln. Sultan Agung. Dilanjutkan ke Jln. Papandayan menuju Taman Sampangan.

Kemudian menyusuri Menoreh Raya ke arah kampus Unika. Di kilometer 9 menuju 10 Jalan Pawiyatan Luhur ini rutenya mulai ekstrem dengan elevasi yang cukup tinggi, kemudian Jalan Karangrejo Raya dan selesai kembali di Stadion Jatidiri.

"Pasti nanti saya akan merindukan rute - rute lari yang ada di Semarang, karena hampir tiap hari kalau pas kondisi kita memang lagi bisa waktunya, saya sama Mas Ganjar lari keliling Semarang ke gang - gang maupun keliling kota. Jadi ada suasana haru juga," ucap Atikoh.

Ia berharap, apa yang dilakukan hari ini bisa memotivasi masyarakat seperti yang selama ini dirasakannya.

"Penggemar olahraga biasanya vibe - nya positif ya, jadi yang kita lakukan juga insya Allah bisa memotivasi orang lain untuk juga bergaya hidup sehat," tandasnya.

Kegiatan Fun Run Farewell with Mbak Atikoh itu diikuti oleh pelari dari berbagai daerah dan komunitas di Jawa Tengah. Ada dari Pati, Solo, Kendal dan Semarang Raya.

"Mudah - mudahan ini bagian dari kekompakan kawan - kawan pelari yang selalu menjaga stamina, selalu berolahraga dan selalu dalam ikatan persaudaraan yang luar biasa. Kami merasa senang, bangga, diantarkan mereka menyelesaikan tugas dengan lari," imbuh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Salah seorang peserta lari, Mega asal Semarang mengapresiasi Atikoh yang telah menjadi inspirasi bagi anak-anak muda termasuk dirinya. Mega mengaku, mulai termotivasi untuk berlari karena Atikoh.

"Karena beliau saya jadi terinspirasi, Bu Atikoh saja dengan usia segitu masih bisa sehat kuat lari jadi membuat inspirasi saya. Semoga bu Atikoh bisa menginspirasi lagi menjadi lebih baik lagi, dan lebih sukses ke depannya," ujarnya.

Senada dikatakan pelari lain asal Kendal, semangat Atikoh dalam menjaga kebugaran patut ditiru. Khususnya oleh anak - anak muda agar mulai membiasakan diri berolahraga sebagai investasi masa depan.

"Bu Atikoh aja rutin lari, masa kita kalah. Semoga bu Atikoh bersama pak Ganjar sukses dalam karirnya, salam sehat selalu pokoknya kebanggaan kami," ujar Tari.* (aan)

Facebook Comments

0 Komentar

TULIS KOMENTAR

Alamat email anda aman dan tidak akan dipublikasikan.

Slot Gacor